11 Jenis Teater Tradisional Indonesia atau Nusantara

11 Jenis Teater Tradisional Indonesia atau Nusantara

1. Lenong
Lenong merupakan teater tradisional Betawi. Ada dua bentuk
Lenong; Lenong Denes dan Lenong Preman. Tontonan Lenong
Denes (yang lakonnya tentang raja-raja dan pangeran), sekarang
sudah jarang kita jumpai, karena hampir tidak ada penerusnya.
Pertunjukan lenong Preman (yang lakonnya tentang rakyat jelata),
seperti yang kita kenal sekarang, pada mulanya, dimainkan
semalam suntuk. Karena jaman berkembang dan tuntutan
keadaan, maka terjadi perubahan-perubahan. Bersamaan dengan
diresmikannya Pusat Kesenian Jakarta- Taman Ismail Marzuki,
lenong yang tadinya hanya dimainkan di kampung-kampung,
oleh SM. Ardan, dibawa ke Taman Ismail Marzuki, tapi waktu
pertunjukannya diperpendek menjadi satu atau dua setengah
jam saja.
Teater tradisional Betawi yang lain; Topeng Betawi, Topeng
Blantek dan Jipeng (Jinong).
•  Lenong menggunakan musik Gambang Kromong
•  Topeng Betawi menggunakan musik Tabuhan Topeng Akar
•  Topeng Blantek menggunakan musik Tabuhan Rebana Biang
•  Jipeng atau Jinong menggunakan musik Tanjidor
Bahasa yang digunakan adalah bahasa Betawi. Berdasarkan
sejarahnya, Lenong mendapat pengaruh dari teater Bangsawan.



2. Longser
Salah satu teater tradisional di Jawa Barat disebut Longser.
Ada yang berpendapat, bahwa kata Longser berasal dari kata
Melong (melihat) dan seredet (tergugah). Diartikan bahwa siapa
yang melihat (menonton) pertunjukan hatinya akan tergugah.
Sebagaimana dengan tontonan teater tradisional yang lain,
tontonan Longser juga bersifat hiburan. Sederhana, jenaka dan
menghibur.
Tontonan Longser bisa diselenggarakan di mana saja, karena
tanpa dekorasi yang rumit. Dan penonton bisa menyaksikannya
dengan duduk melingkar.



3. Ketoprak
Teater Tradisional yang paling populeh di Jawa Tengah adalah
Ketoprak. Pada mulanya Ketoprak hanyalah permainan orang-
orang desa yang sedang menghibur diri dengan menabuh lesung
di bulan Purnama, yang disebut gejogan. Pada perkembangannya
menjadi suatu bentuk tontonan teater tradisional yang lengkap.
Semula disebut ketoprak lesung, kemudian dengan
dimasukkannya musik gendang, terbang, suling, nyanyian dan
lakon yang menggambarkan kehidupan rakyat di pedesaan, maka
lengkaplah Ketoprak sebagaimana yang kita kenal sekarang, yang
pertama kali dipentaskan sekitar tahun 1909.



4. Ludruk
Ludruk merupakan teater tradisional Jawa Timur
yang bersifat kerakyatan. Asal-muasalnya dari Jombang.
Menggunakan bahasa Jawa dialek Jawa Timuran. Pada
perkembangannya, Ludruk menyebar ke daerah-daerah di
sebelah barat, karesidenan Madiun, Kediri hingga ke Jawa
Tengah. Pada tontonan Ludruk, semua perwatakan dimainkan
oleh laki-laki.



Cerita yang dilakonkan biasanya tentang sketsa kehidupan
rakyat atau masyarakat, yang dibumbui dengan perjuangan
melawan penindasan. Unsur parikan di dalam Ludruk
pengaruhnya sangat besar. Misalnya, parikan yang dilantunkan
oleh Cak Durasim di zaman penjajahan Jepang, yang membuat
Cak Durasim berurusan dengan kempetei Jepang. Begini bunyi
parikan itu:
“Pagupon omahe doro
melok Nipon tambah soro”
Yang artinya, kira-kira begini: (Pagupon rumahnya burung
dara Ikut Nipon (Jepang) tambah sengsara).

5. Arja
di Bali cukup banyak bentuk teater tradisional. Di antara
yang banyak itu, salah satunya adalah Arja. Arja juga merupakan
teater tradisional Bali yang bersifat kerakyatan. Penekanan pada
nontonan Arja adalah tarian dan nyanyian. Pada awalnya tontonan
Arja dimainkan oleh laki-laki, tapi pada perkembangannya lebih
banyak pemain wanita, karena penekanannya pada tari.
Arja umumnya mengambil lakon dari Gambuh, yaitu; yang
bertolak dari cerita Gambuh. Namun pada perkembangannya
dimainkan juga lakon dari Ramayana dan Mahabharata. Tokoh-
tokoh yang muncul dalam Arja adalah Melung (Inye, Condong)
pelayan wanita, Galuh atau Sari, Raja Putri, Limbur atau Prameswari,
mantri dan lain sebagainya.



6. Kemidi Rudat



kebudayaan Melayu. Irama musiknya pun bernuansa Melayu.
Dengan instrumen musik rebana, tambur, biola dan gamelan.
Bahkan lakon-lakonnya pun bersumber dari cerita Melayu lama
dan dialognya diucapkan dalam bahasa Melayu.

7. Kondobuleng



Kondobuleng merupakan teater tradisional yang berasal dari
suku Bugis, Makassar. Kondobuleng berasal dari kata kondo (bangau)
dan buleng (putih). Kondobuleng berarti bangau putih. Tontonan
Kondobuleng ini mempunyai makna simbolis. Sebagaimana teater
tradisional umumnya, tontonan Kondobuleng juga dimainkan secara
spontan. Ceritanya simbolik, tentang manusia dan burung bangau.
Dan dimainkan dengan gaya lelucon, banyolan yang dipadukan
dengan gerak stilisasi. Yang unik dari tontonan ini adalah tidak
adanya batas antara karakter dengan properti yang berlangsung
pada adegan tertentu. Mereka pelaku, tapi pada adegan yang sama
mereka adalah perahu yang sedang mengarungi samudera. Tapi
pada saat itu pula mereka adalah juga penumpangnya.

8. Dulmuluk
Dulmuluk adalah teater tradisional yang berasal dari Palembang,
Sumatera Selatan. Nama dulmuluk diambil dari nama tokoh cerita
yang terdapat dalam Hikayat Abdoel Moeloek. Teater tradisional
Dulmuluk ini juga dikenal dengan sebutan Teater Indra Bangsawan.
Tontonan Dulmuluk ini juga menggunakan sarana tari, nyanyi
dan drama sebagai bentuk ungkapannya, dan musik merupakan
bagian yang tidak terpisahkan dari tontonan, karena pemain juga
menyanyikan dialog-dialognya.
Humor dan banyolan sangat dominan dalam tontonan
Dulmuluk, yang memadukan unsur-unsur tari, nyanyi dan drama ini.



9. Randai
Teater Tradisional Randai yang berasal dari Minangkabau,
Sumatera Barat ini bertolak dari sastra lisan yang disebut kaba
(yang artinya “cerita”). Kaba yang berbentuk gurindam dan pantun
didendangkan dengan iringan saluang, rabab, bansi dan rebana.
Tontonan berlangsung dalam pola melingkar berdasarkan gerak-
gerak tari yang bertolak dari silat. Gerak-gerak silat ini disebut
gelombang. Cerita-cerita yang digarap menjadi tontonan adalah
cerita-cerita lisan berupa legenda dan dongeng yang cukup popular
di tengah masyarakat.
Randai adalah tontonan yang menggabungkan musik, nyanyian
tari, drama dan seni bela-diri silat. Umumnya dipertontonkan
dalam rangka upacara adat atau festival.



10.Makyong
Teater tradisional makyong berasal dari pulau Mantang, salah
satu pulau di daerah Riau. Pada mulanya tontonan makyong
berupa tarian dan nyanyian, tapi pada perkembangannya kemudian
dimainkan cerita-cerita rakyat, legenda-legenda dan cerita-cerita
kerajaan. Makyong juga digemari oleh para bangsawan dan para
sultan, sehingga sering dipertontonkan di istana-istana.
Tontonan Makyong diawali dengan upacara yang dipimpin
oleh seorang panjak (pawang) agar semua yang terlibat dalam
persembahan diberi keselamatan. Unsur humor, tari, nyanyi dan
musik mendominasi tontonan.
Tidak seperti tontonan teater tradisional yang lain, dimana
umumnya dimainkan oleh laki-laki, pada tontonan Makyong yang
mendominasi justru perempuan. Kalau pemain laki-laki muncul,
mereka selalu memakai topeng, sementara pemain wanita tidak
memakai topeng.
Cerita lakon yang dimainkan berasal dari sastra lisan berupa
dongeng dan legenda yang sudah dikenal oleh masyarakat.



11.Mamanda
Teater Tradisional Mamanda berasal dari Banjarmasin,
Kalimantan Selatan. Tahun 1897, datanglah rombongan Bangsawan
Malaka ke Banjar Masin, yang ceritanya bersumber dari syair Abdoel
Moeloek. Meskipun masyarakat Banjar sudah mengenal wayang,
topeng, joget, Hadrah, Rudat, Japin, tapi rombongan Bangsawan
ini mendapat tempat tersendiri di masyarakat.
Pada perkembangannya nama Bangsawan merubah menjadi
Badamuluk. Dan berkembang lagi menjadi Bamanda atau mamanda.
Kata Mamanda berasal dari kata “mama” berarti paman atau
pakcik dan “nda” berarti “yang terhormat”. Mamanda berarti
“Paman yang terhormat”. Struktur dan perwatakan pada tontonan
Mamanda sampai sekarang tidak berubah. Yang berubah hanyalah
tata busana, tata musik dan ekspresi artistiknya.


Teknik & Proses Gerak Dasar Tari Tradisional Indonesia

Teknik & Proses Gerak Dasar Tari Tradisional Indonesia
Teknik dan proses gerak dasar tari tradisional beragam. Indonesia
memiliki keragaman tari yang berbeda-beda setiap daerahnya.
Boleh jadi teknik gerak dan prosesnya sama tetapi memiliki istilah
berbeda, tetapi mungkin juga ada yang sama dalam teknik dan
prosesnya serta memiliki istilah yang sama. Pemahaman terhadap
teknik gerak dasar tari tradisional adalah dasar untuk mengeksplorasi
keanekaragaman gerak yang dapat dirangkai menjadi sebuah tarian.
Teknik gerak dasar ini terdiri dari: gerak kepala, gerak badan,
gerak tangan dan gerak kaki. Dari keempat teknik inilah yang
dapat dikembangkan menjadi sebuah kesatuan tarian yang utuh.
Nah, untuk lebih jelasnya kalian perhatikan gambar-gambar gerak
tari di bawah ini.


1. Ragam Gerak Kepala



2. Ragam Gerak Badan




Posisi seperti ini (gambar 4.6) badan tegak arah hadap ke
depan, menurut kalian ini kemana saja badan ini dapat digerakkan?
Nah betul, badan ini dapat digerakkan diputar ke kiri, dan diputar
ke kanan. Apabila diputar ke ke kanan badan menjadi serong
kanan, apabila ke kiri menjadi serong kiri. Gerak badan juga
dapat dilakukan ke atas, dan ke bawah. Hampir disetiap tari di
Indonesia menggunakan arah hadap yang bervariasi. Gerak badan
yang berputar 180o terdapat pada Topeng Cirebon Gaya Losari
yang disebut Ngelier.



3. Ragam Gerak Tangan



4. Ragam Gerak kaki


contoh lain teknik tari





sekian artikel saya tentang Teknik & Proses Gerak Dasar Tari Tradisional

Contoh Konsep Gerak Dasar Tari Tradisional

Contoh Konsep Gerak Dasar Tari Tradisional

Kamu telah mengamati gerak tari dari berbagai sumber belajar.
Kamu juga telah mendiskusikan hasil pengamatan tersebut. Tentu
diantara kalian memiliki pemahaman berbeda karena tarian yang
diamati berbeda pula. Setiap tari memiliki gerak berbeda tetapi
memiliki kesamaan yaitu memiliki tenaga, ruang dan waktu.
Indonesia memiliki keragaman gerak tari yang berbeda antar

Gerak dengan unsur tenaga kuat
suku. Tentunya kalian bisa melihat karakteristik gerak setiap etnis
yang berbeda satu sama lainnya. Sebagi contoh gerak pada tari Sunda
dan tari Melayu dilakukan selalu bertepatan dengan ketukan (on
beat) dengan tenaga yang sedang. Tari Jawa cenderung dilakukan
dengan gerak yang lambat dan tenaga sedang. Gerak pada tari
Bali dilakukan dengan tenaga yang bervariasi dan waktu gerak
yang bervariasi. Perbedaan tersebut diakibatkan oleh tenaga yang
dikeluarkan, ruang gerak, dan waktu gerakan yang berbeda-beda.
Gerak tari pada gambar 4.1 menunjukkan gerak tari memiliki
unsur tenaga yang kuat, gerak dilakukan secara rampak oleh para
penari, seorang penari yang diangkat oleh penari lainnya seperti
mengangkat sebuah benda berat, yang memiliki arti tenaganya kuat.
Tenaga yang digunakan oleh penari untuk menyangga temannya
tentu lebih besar dibandingkan dengan tenaga penari yang berada
di atas. Kekuatan tenaga menahan temannya tertumpu pada kedua
tangan. Begitu pula dalam setiap melakukan gerak, tentunya
diperlukan sebuah tenaga. Penggunaan dalam tenaga memiliki
intensitas kuat, sedang dan lemah tergantung cara penggunaan

atau penyaluran tenaga.

Pose gerak tangan membuka lebar

Gerak tari yang ditunjukkan pada gambar 4.2, pose gerak
menunjukkan ruang gerak luas yang terlihat antara badan dan
lengan yang dilakukan penari secara berkelompok. Masing-masing
penari melakukan ruang gerak yang sama. Gerak di dalam ruang
dapat dilakukan sendiri, berpasangan atau kelompok.
Selain gerak memerlukan tenaga dan ruang, gerak juga
memerlukan waktu. Setiap gerakan yang dilakukan membutuhkan
waktu. Perbedaan cepat, lambat gerak berhubungan dengan tempo.
Jadi tempo merupakan cepat atau lambat gerak yang dilakukan.
Fungsi tempo pada gerak tari untuk memberikan kesan dinamis
sehingga tarian enak untuk dinikmati. Lihat pada gambar 4.3 pose
gerak hormat diantara penari yang satu dengan penari yang lainnya
berbeda. Penari yang satu dilakukan dengan tempo yang cepat
sementara penari berikutnya dilakukan dengan tempo yang lambat,
sehingga menghasilkan tempo yang berbeda dengan melakukan
gerakan yang sama.




Gerak hormat
yang ditampilkan dengan
tempo dan level yang
berbeda

Prinsip Desain Visual Seni Lukis Seni Rupa

Prinsip Desain  Visual Seni Lukis Seni Rupa 
Dalam proses kreasi seorang pedesain biasanya memerlukan
pengetahuan dasar tentang keselarasan, kesebandingan, irama,
keseimbangan dan penekanan.
1. Keselarasan (harmony)
Dalam suatu desain adalah keteraturan tatanan di antara
bagian-bagian desain, yaitu susunan yang seimbang, menjadi
satu kesatuan yang padu dan utuh, masing-masing saling
mengisi sehingga mencapai kualitas yang disebut harmoni.
Faktor keselarasan merupakan hal utama dan penting dalam
penciptaan sebuah karya desain.
2. Kesebandingan (proportion)
Merupakan perbandingan antar satu bagian dengan bagian
lain, atau antara bagian-bagian dengan unsur keseluruhan secara
visual memberikan efek menyenangkan, artinya tidak timpang
atau janggal baik dari segi bentuk maupun warna.
3. Irama (rythme)
Dalam pengertian visual dapat dirasakan karena ada faktor
pengulangan di atas bidang atau dalam ruang, yang menyebabkan
timbulnya efek optik seperti gerakan, getaran, atau perpindahan
dari unsur yang satu ke unsur yang lain. Faktor irama ini
kerap kali memandu mata kita mengikuti arah gerakan dalam
karya desain.
4. Keseimbangan (balance)
Dalam penciptaan desain adalah upaya penciptaan karya
yang memiliki daya tarik visual. Kesimbangan pada unsur dan
bagian desain, maupun pada keindahan dan fungsi desain.
Keseimbangan dapat memberikan efek formal (simetri),
informal (asimetri), atau efek statik (piramid) dan dinamik
(bola) efek memusat, memencar, dan lain sebagainya. Jadi
faktor keseimbangan bertalian dengan penempatan unsur
visual, keterpaduan unsur, ukuran, atau kehadiran unsur pada
keluasan bidang-ruang terjaga bila struktur rupa serasi dan
sepadan, dengan kata lain bobot tatanan rupa memberi kesan
mantap dan kukuh.
5. Penekanan (emphasis)
Dalam merealisasi gagasan desain, adalah penentuan faktor
utama yang ditonjolkan karena kepentingannya, ada faktor
pendukung gagasan yang penyajiannya tidak perlu mengundang
perhatian, meski kehadirannya dalam keseluruhan desain tetap
penting. Prinsip penekanan dapat dilakukan dengan distorsi
ukuran, bentuk, irama, arah, warna kontras, dan lain-lain.
sekian dan terima kasih  Prinsip Desain  Visual Seni Lukis Seni Rupa 

 

Copyright @ 2013 Bondowoso Community.